KampusKolom Metro

Hadir pada Seminar di Unsultra, Sekda Kota Kendari Ajak Mahasiswa Tanggap Bencana

7
×

Hadir pada Seminar di Unsultra, Sekda Kota Kendari Ajak Mahasiswa Tanggap Bencana

Sebarkan artikel ini
Sekretaris Daerah Kota Kendari, Ridwansyah Taridala (kiri) menerima cenderamata dari Rektor Unsultra, Andi Bahrun (kanan). Foto: Ist/KR

KOLOMRAKYAT. COM: KENDARI – Universitas Sulawesi Tenggara (Unsultra) menggelar Seminar Waspada Bencana Hidrometeorologi pada Musim Hujan di Aula Gedung Workshop and Training Center Unsultra, Rabu (10/1/2024).

Tak tanggung-tanggung, pada Seminar ini kampus dengan julukan Kampus Seksi itu menghadirkan pemateri-pemateri andal di bidangnya, diantaranya Pj Wali Kota Kendari sekaligus Kepala BPBD Sultra, Muhammad Yusup yang diwakili oleh Sekretaris Daerah Kota Kendari Ridwansyah Taridala, Kepala BMKG Sultra Aris Yunatas, Kepala DLHK Sultra, dan Ketua Mappala Unsultra.

Dalam paparannya, Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Kendari, Ridwansyah Taridala mengajak mahasiswa Universitas Sulawesi Tenggara (Unsultra) untuk selalu tanggap bencana Hidrometereologi di musim penghujan ini.

“Tentu pemerintah kota mengucapkan terima kasih kepada Rektor yang telah menyelanggarakan kegiatan ini. InsyaAllah lewat Seminar ini menjadi referensi kita dalam mengatasi bencana. Kita di Kendari ada pengalaman di awal 2023 sehingga kita mengajak seluruh lapisan masyarakat (termasuk mahasiswa, red) meningkatkan kewaspadaan karena ini (masalah bencana, red) menjadi tanggung jawab bersama,” terangnya.

Baca Juga :  LIRA dan AP2 Apresiasi Kinerja Polresta Kendari Tegakkan Hukum Tanpa Pandang Bulu

Jenderal ASN Kota Kendari menambahkan, saat ini pihaknya gencar melakukan pembersihan area drainase yang menjadi titik luapan air ketika musim penghujan tiba. Termasuk mengurangi pohon-pohon tua yang berpotensi ambruk ketika angin kencang.

“Sejak awal 2023 sampai sekarang ini kita mengurangi pohon-pohon yang kita anggap beresiko. Kemudian penyebab banjir, bankan ada beberapa titik sudah kita tindaki untuk mengatasi banjir,” ungkap Sekda.

Baca Juga :  Jalan Banteng Rahandouna Menghitam Bukti Nyata Kendari Bergerak

Sementara itu, Rektor Unsultra, Andi Bahrun yang juga Ketua Perhimpunan Meteorologi Pertanian Indonesia (Perhimpi) Sultra mengatakan bahwa seminar kali ini melibatkan tidak hanya dari Pemkot Kendari melainkan juga dari BPBD, DLHK Sultra, BMKG Kendari dan juga Mappala.

“Harapan kita adalah para narasumber memberikan informasi, kemudian beberapa pengalaman-pengalaman yang telah dilaksanakan dan akan ada inovasi inovasi yang ditawarkan, termasuk dari pihak kampus,” terang Prof Andi Bahrun.

Inovasi yang ditawarkan dari kampus, sambung dia, bisa lewat hasil riset terkait bencana banjir khususnya Kota Kendari. Menurutnya, saluran drainase Kota Kendari sudah memenuhi syarat, hanya saja memang sebagian ada yang masih tertutupi sampah dan terjadi sedimentasi.

“Sehingga tidak cukup lagi untuk menampung air dan kemudian meluap. Hal lainnya mungkin karena tidak ada sumur resapan, biopori dan sebagainya sehingga aliran permukaan tinggi tidak masuk kedalam tanah,” ujarnya.

Baca Juga :  Malas, 14 ASN Pemkot Kendari Terancam Dipecat Kini Jalani Sidang Disiplin

Prof Andi Bahrun menambahkan, seminar kali ini menjadi penting bagi mahasiswa. Pasalnya, berdasarkan konsep awal merupakan FGD namun berubah menjadi seminar.

“Karena apa? Karena saya menghadirkan semua mahasiswa KKN. Harapan saya mahasiswa KKN hari ini mendapatkan informasi, ilmu dalam penanganan dan mitigasi bencana. Ini bisa mereka implementasikan dalam program KKN nya. Mudah-mudahan dan saya sudah harapkan,” pungkasnya.

 

 

Editor: Hasrul Tamrin

 

ini tampilan gambar iklan ini tampilan gambar iklan ini tampilan gambar iklan ini tampilan gambar iklan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!